PLTA Batangtoru Kaji Kegempaan dengan Sangat Detail

by

Neracabisnis.com, Medan 14 Januari 2019 – Kajian kegempaan di sekitar lokasi Pembangkit Listrik Tenaga Air (PLTA) Batangtoru dilakukan secara detail. Proses survei berjalan sangat detail sehingga hasil kajian turut merekam potensi gempa-gempa kecil yang tidak terdata oleh lembaga lain.

Pernyataan ini disampaikan ahli geologi dari Institut Teknologi Bandung (ITB) Didiek Djawadi saat menjadi saksi di persidangan Pengadilan Tata Usaha Negara (PTUN) Medan, Senin (14/1/2019). Sidang dipimpin hakim Jimmy Clause Pardede dengan hakim anggota, Efriandi dan Selfi Ruth Yaroodh.

Menjawab pertanyaan hakim tentang tahapan analisis kegempaan yang dilakukan, Didiek yang juga tenaga ahli PT North Sumatera Hydro Energy (NSHE) menyatakan, secara bertahap ada beberapa kali penelitian yang dilakukan. Pada tahun 2012 dilakukan penelitian menggunakan georadar untuk mengetahui kondisi jalur sepanjang 13 kilometer yang akan digunakan untuk terowongan.

“Kemudian tahun 2014 dilakukan untuk mengetahui gerakan-gerakan atau gempa kecil yang tidak terekam oleh BMKG. Sehingga kita tahu pola kegempaan yang ada di situ, yang gempanya kecil,” kata Didiek.

Dengan menjabarkan istilah teknis secara gamblang dan dipahami umum, Didiek memaparkan, dua penelitian itu pun belum dipandang cukup karena belum tahu besaran potensi gempa yang akan terjadi. Maka itu pada 2016 ditindaklanjuti dengan penelitian Seismic Hazard Analysis dan desain parameter untuk goncangan gempa terhadap bendungan.

“Jadi itu adalah rangkaian yang dilakukan. Penelitian yang terakhir itu melengkapi penelitian-penelitian terdahulu. Tidak ada rekomendasi yang berbeda, karena jenis penelitiannya berbeda,” katanya.

Hasil penelitian-penelitian tersebut, kata Didiek, jika dirangkum didapat kesimpulan lokasi PLTA Batangtoru berada di tempat yang aman terhadap guncangan gempa.

Dalam sidang yang sama, hadir juga saksi ahli dari pihak penggugat. Pengajar dari Liverpool John Moores University, Serge Wich yang menyatakan, kawasan di sekitar Cagar Alam Dolok Sibual-buali di Tapanuli Selatan ada sekitar 40 individu orangutan. Orangutan utan di sana, kata dia, mengandalkan pakan dari tumbuhan khas yang ada di sana.

Pendapat ini memperkuat pernyataan serupa yang pernah disampaikan Dirjen Konservasi Sumber Daya Alam dan Ekosistem, Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) Wiratno. Dia menegaskan, KLHK memiliki pehatian penuh untuk memastikan kelestarian orangutan yang ada di bentang alam Batangtoru. Salah satu caranya adalah memastikan ketersediaan pakan bagi orangutan.

“Pergerakan orangutan ini tergantung pakannya,” kata Wiratno yang menyebutkan, ada tim KLHK yang terus berada di lapangan untuk memantau dan memastikan kelestarian orangutan.

Berdasarkan hasil pemantauan Balai Penelitian dan Pengembangan Lingkungan Hidup dan Kehutanan (BP2LHK) Aek Nauli, habitat Orangutan tapanuli di kawasan Batangtoru tersebar pada tiga blok terpisah, yakni blok barat, timur, dan selatan. Populasi orangutan terbanyak berada di blok barat, yang mengarah ke Adian Koting, Kabupaten Tapanuli Utara, diikuti blok timur, yakni wilayah cagar alam (CA) Sipirok di Tapsel.

Adapun populasi orangutan terendah berada di blok selatan, terutama CA Sibual-buali, yaitu 0,41 individu per kilometer persegi. Kawasan blok selatan yang minim jumlah individu orangutan itu berbatasan dengan areal penggunaan lain (APL), yang merupakan lahan perkebunan rakyat berisi, antara lain, pohon karet, petai, dan durian. Neracabisnis.com/Kamsari

Comments

comments

About Author: Helmi Hendiarto

Gravatar Image

Helmi Hendiarto MZ, adalah jurnalis yang memiliki pengalaman panjang baik di media cetak hingga kini menekuni dunia media online.